Tuesday, January 5, 2010

Aku dan Remy Ishak

Telefon bimbitku berdering membuatkan aku tersentak dari lamunan.
Dengan pantas aku menggapai handbag aku yang berada tidak jauh dari tempat aku duduk.
Puas aku selongkar beg aku tapi tak jumpa-jumpa juga telefonnya.
Tula, sapa suruh beli beg besar-besar, kan dah jadi beg doraemon. Semua benda nak sumbat dalam tu.
Mana phone aku nih?
Tanganku masih meraba-raba di segenap compartment beg berwarna purple berkilauan pujaan ramai itu. Dan...
Oh yeah.
Tanganku merasakan vibration seperti vibrator.
Yeah..
Yeargh..
Oh yes!


Oh yes!

Oh yes!


OHHH!







Yeah itu dia phone yang aku cari-cari bagai nak mati
Bulat mataku merenung nama di skrin telefon.
Nama "Remyyy" terpapar.
Rasanya dah lama brader ni tak contact aku apsal alih-alih muncul plak nih.

"Helo,"
"Helo, inn.Harini free tak? Jom lepak sama nak? Abang ada kat Melaka ni. Esok abang dah balik KL balik."

Suara Remy Ishak kedengaran di talian. Bulat mata aku bila dia ajak keluar.
Dah berabad-abad rasanya aku tak lepak dengan dia sejak dia sibuk dengan jadual sebagai pelakon.

"Okay je. Pukul berapa?"
"Pukul 2 nanti abang ambik Inn kat rumah. Jangan siap lambat pulak."
"Okay okay. bye"

Aku tersenyum riang. Dah lama dia tak ajak lepak, harini dia ajak keluar.
Remy Ishak yang ajak okay?
REMY ISHAK.
Sila jangan jealous saya bakal keluar dengan pelakon lelaki terhensem dan terkenal di Malaysia.
Fuhh...lamak.
Sedang aku sibuk memilih baju untuk dipakai, tiba-tiba telefon aku berbunyi lagi.
Aik?
Apahal pulak nih? Dia nak cancel ke, tak jadi keluar dengan aku.
Memang nak kena belasah ni.
Tanpa melihat nama di skrin telefon, aku terus menekan butang hijau.
Tapi telefonku masih tak berhenti menyanyikan ringtone Hot and Cold.
Rosak ke telefon aku ni? Sial lah. Baru bulan lepas aku beli phone ni kot.
Melayang duit aku.
Berkali-kali aku tekan butang hijau tapi handphoneku tak mau juga berhenti menyanyi.
Akhirnya, aku menekan butang OFF.
Still, takda perubahan.
Weyh, what's happening?
Handphone ni memang bikin gua panasss...
Dengan penuh geram, aku menghempaskan telefonku ke lantai sehingga pecah berderai bagai kaca jatuh ke lubuk (ape kena mengena)
Namun, handphoneku terus berbunyi dan berbunyi dan berbunyi dan............



"KAKAAAAAAAAAAK!" Adam, sepupuku yang berusia tujuh tahun menjerit.

Aku tersentak.

"Handphone kau berbunyi la bodoh!" Adam menyambung
"Ha?" Aku terpinga-pinga dan kurang pasti apa yang Adam cuba katakan.
"Handphone kau ni!" Adam menghulurkan handphoneku.
Aku yang masih blur mngesat-ngesat mataku dan melihat di skrin telefon.

ALARM!!
9.00 A.M
Snooze?


CILAKAK.
Hatiku menyumpah.
Aku menghempaskan diriku ke katil semula dengan penuh kekecewaan.
Aku mimpi rupanya! Konon-konon Remy Ishak ajak keluar macam dah lama kawan baik.
Padahal dia entah kenal aku ke tidak.
Bunyi ringtone dalam mimpi aku yang tak berhenti tu bunyi alarm aku rupanya.
Cis!
Kot ye pun alarm nak bunyi tunggula sampai aku sempat keluar dengan Remy Ishak dulu.
I mean, keluar dengan dia dalam mimpi.
Hurgh!

1 comment:

Qaqaa ! said...

ahaha, sabar sabar :P